Sabtu, 19 Februari 2011

Hakikat Diri


Hakikat diri


Diri yang terdiri
Diri yang terperi
Diri yang sebenarnya diri
Diri tempat takluknya hakikat diri

11 komentar:

  1. kok ga ada penjelasan nya mas ?
    sulit kah utk di jelas kan dengan kata kata ?

    BalasHapus
  2. nanti dijabarkan , masih buka buka kitab lama, he he he

    BalasHapus
  3. hahahahaha
    kamu lucu. umur mu brp sih ? hahaha
    saya ga pernah belajar sufi jg kalo bisa di ajari dong. mau ikut tarekat malu, ga bisa bhs " ngarabian " huahahaha
    ga sulit utk melihat diri sebenarnya. yg lebih sulit adalah " mengenal diri " hehehe
    nulis lagi dongg!!

    BalasHapus
  4. apa hubungannya tarekat ama bhs arab, yang penting "rasa" nya itu lho

    BalasHapus
  5. oh ya ?
    masak ga ada bahasa ngarabian nya ?
    kata temen saya harus belajar syariat dulu yg bener baru ke tarekat
    kelamaan. masa mau jadi org bener aja suruh belajar fiqih ampe mampus
    wong kitab kitab ga akan mampu bawa gw ke Tuhan kecuali hati yg tulus ikhlas kepada NYA dan tulus ikhlas juga BUKAN KITA tapi DIA yang bikin kita jadi tulus ikhlas
    ya kan ?
    so kesimpulan nya , dikau murid thariqa ? kapan kapan copy darat ok hehehe
    pengen belajar

    BalasHapus
  6. thariqat itu jalan, setiap jalan mempunyai nama, tidak pun punya nama, yang jalan tetap ditempuh juga.
    Bagaimana kita akan tulus dan iklhas kalau kita tidak mengenal Dia ? Kalau hanya karena orang tua kita mengajari kita sejak kecil , itu hanya karena masalah sugesti saja. Kalau ingin kenal dengan pencipta, maka kita harus mengenal rahasianya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenali diri sendiri dulu baru kita bisa mengenal Sang Khaliq,,

      Hapus
  7. Ya itu tadi yang saya bilang , Dia lah yang mengenalkan dan sumber segala sumber
    Duh kebetulan saya bukan karena di ajari orang tua ( keturunan ) hehehehe
    Ada Rahasia dalam rahasia :)

    BalasHapus
  8. bertobatlah...!!

    BalasHapus
  9. agama itu dengan dalil, bukan dengan akal !

    BalasHapus